Proses yang Bernama Adaptasi

Belakangan saya kembali dihantui oleh sebuah proses ini. Ya, oleh dia yang bernama adaptasi. Setelah tiga tahun atau enam semester ‘tinggal’ di tempat lain dan sesekali pulang ke rumah di akhir pekan, akhirnya saya kembali ke rumah. Rumah yang dibangun dengan hasil jerih payah Papa pada tahun 2004 dan oh, ternyata sudah 9,5 tahun kami tinggali sekeluarga.

Continue reading Proses yang Bernama Adaptasi

Kamu Tahu?

Kamu tahu rasa itu? Rasa kehilangan. Kehilangan dia yang tidak pernah benar-benar menarik perhatianmu, tapi selalu memberikan bahunya untukmu bersandar. Selalu memberikan telinganya untukmu bercerita. Selalu memberikan candanya untuk menghiburmu. Di saat kamu berusaha melupakan dia yang lain, di saat yang sama pula dia selalu ada untukmu. Ternyata begini rasanya sepi. Akhirnya kamu tahu rasanya nyeri. Bahkan membuatmu bergidik ngeri–betapa kamu tidak menyadari sama sekali. Kamu tahu, kan? Ya, kamu memang seharusnya tahu.

Sudahkah Saya Memeluk Diri Saya Hari Ini?

Pertanyaannya bukan hanya untuk hari ini, tapi juga untuk kemarin, kemarinnya lagi, dan kemarinnya lagi. Sudahkah saya memeluk diri saya sendiri? Sudahkah saya membuat diri saya bahagia dan nyaman? Saya bukan orang yang bisa diam dalam satu tempat dan kegiatan untuk waktu yang lama. Ya, saya tipe manusia yang mudah sekali terjebak dalam kebosanan. Dan bisa dibilang, menulis, membaca, dan bermain biola untuk diri sendiri adalah tiga hal yang tidak pernah bisa membuat saya bosan sama sekali.

Continue reading Sudahkah Saya Memeluk Diri Saya Hari Ini?

Figure 011: Sefin

Figure 011: Sefin

Ya, tautan ini memang tentang saya. Saya tidak tahu dorongan apa yang akhirnya membuat saya mau menulis dan mengirimkan kisah saya ke Bless Burden. Bless Burden membuat saya merefleksi diri sendiri pada malam itu. Membuat saya berusaha mengenal diri saya lagi. Kembali melakukan pedekate demi hubungan yang lebih intens–dengan diri sendiri.

Saya tidak tahu apakah ini sebuah kebetulan atau tidak, tapi saya selalu suka angka 11. Mungkin karena saya lahir di tanggal 11 April. Menjadi figur nomor 11 dalam proyek Bless Burden pada akhirnya membuat saya mengerti semua ini bukan kebetulan belaka.

I am blessed with a burden! 🙂

Ah, Awal!

Ah, Awal!

Di tautan ini, saya sedikit lupa bahwa saya pernah menulis sebuah tulisan berjudul “Pada Awalnya” untuk Writing Session (@writingsession). Saya senang sekali mendapati tulisan ini menjadi tulisan best of the night untuk sesi 2 Januari 2011. Ah, ya. Dua tahun lalu? Lama, eh? Iya, lama.

Tulisan saya itu bisa dibaca di: http://writingsessionclub.blogspot.com/2011/01/pada-awalnya.html

🙂

Selamat hari Senin! 😀

Membahasakan Cinta

Namaku Sefin dan tidak ada yang bisa mengalahkan kecintaanku pada Bahasa Inggris, salah satu bahasa internasional dengan jutaan penutur di dunia. Aku pertama kali mempelajari bahasa asing ini saat duduk di bangku pertama Sekolah Dasar (SD) dan waktu itu usiaku baru enam tahun. Bagiku, Bahasa Inggris adalah bahasa asing yang sangat menarik dan pengucapan yang khas. Yang lebih mengasyikkan lagi, penulisan Bahasa Inggris menggunakan huruf Latin, sehingga aku tidak perlu mempelajari aksara baru dalam belajar Bahasa Inggris. Banyaknya bacaan, lagu, dan film populer berbahasa Inggris pun juga berhasil menarik perhatianku, sehingga semakin bersemangat belajar Bahasa Inggris.

Continue reading Membahasakan Cinta